Bob Hawke, Eks PM Australia Sekaligus Legenda Partai Buruh Meninggal

oleh -1 views

loading…

SYDNEY – Bob Hawke, mantan perdana menteri (PM) Australia yang juga legenda Partai Buruh di negara itu, telah meninggal dunia di usia 89 tahun, Kamis (16/5/2019). Publik setempat berduka atas meninggalnya tokoh yang pernah memimpin Partai Buruh hampir satu dekade tersebut.

Hawke meninggal di rumahnya di Sydney. “Hari ini kami kehilangan Bob Hawke, orang Australia yang hebat, banyak yang akan mengatakan orang Australia terhebat di era pasca-perang,” kata istrinya, Blanche d’Alpuget.

“Bob sangat dicintai oleh keluarganya, dan begitu banyak teman dan kolega. Kami akan merindukannya,” ujarnya, seperti dikutip Sydney Morning Herald.

Kematian Hawke telah mengguncang kampanye pemilihan federal. Mantan pemimpin Partai Buruh, yang merupakan perdana menteri dari 1983 hingga 1991, pada hari Rabu menulis surat terbuka kepada warga Australia yang mendukung Pemimpin Oposisi, Bill Shorten, untuk memenangkan pemilu hari Sabtu melawan Perdana Menteri Scott Morrison.

Dalam sebuah pernyataan pada Kamis malam, Shorten mengatakan Hawke adalah “pemimpin dan pembangun konsensus”.

“Dalam sejarah Australia, dalam politik Australia, akan selalu ada B.H. dan A.H: Before Hawke dan After Hawke. Setelah Hawke, kami adalah negara yang berbeda. Negara yang lebih baik, lebih baik, lebih besar dan lebih berani,” kata Shorten.

“Orang-orang Australia mencintai Bob Hawke karena mereka tahu Bob mencintai mereka, ini benar sampai akhir,” ujarnya.

“Pada peluncuran (Partai) Buruh kami, saya memberi tahu Bob bahwa kami mencintainya, saya berjanji akan menang untuknya. Saya mengatakan hal yang sama padanya pada hari berikutnya di rumahnya, ketika saya berkunjung.”

“Saya memberi orang yang mengilhami saya untuk terjun ke dunia politik dengan pelukan yang lembut, saya mencoba untuk mengatakan kepadanya apa artinya bagi saya, apa artinya bagi kita semua. Saya tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat, hanya sedikit dari kita yang bisa, saat kita bertatap muka dengan para pahlawan kita,” papar Shorten.

“Tapi Bob tahu. Dia tahu apa artinya bagi Australia, dia tahu apa yang telah diraihnya untuk negara itu. Dia tahu dia dicintai, sampai akhir.”

Hawke semasa hidup juga dikenal sebagai pemecah rekor peminum bir. Dia mendapatkan rekor dunia Guinness setelah menenggak 2 1/2 pint bir dalam 11 detik.

“Prestasi ini adalah untuk membuat saya disayangi untuk beberapa rekan saya di Australia lebih dari apa pun yang pernah saya raih,” tulis Hawke tentang aksi 1955 dalam autobiografinya.

(mas)

SUMBER